Feb 13, 2011

Bawa Selalu Ban Cadangan

Ini merupakan pengalaman pertama saya mancing di sungai.. Aku kira sungai yang dekat-dekat saja, eh ternyata dibawa "apruk-aprukan ka leuweung". :p





Hari minggu bulan lalu tepatnya tanggal 30 Januari 2011, saya pergi mancing bareng temen-temen kantor. Ya buat ngisi waktu di hari Minggu, daripada diem di kosan (maklum perantau) dan sambil refreshing ke tempat-tempat baru. Saya hanya bermodalkan umpan (larva lebah) dan tekad yang kuat.hehe.. Tanpa panjang lebar lagi langsung saja berangkat ke tempat pemancingan alam (sungai dan rawa). Saya kira tempat pemancingannya dekat, ternyata ada mungkin 30 KM lebih dari kantor. Wuiih jauh amat cuma buat mancing. Katanya sih ke tempat yang banyak ikannya. Kita lihat, nanti saya dapet berapa ton ikan. Setelah menempuh satu jam setengah perjalanan, akhirnya tuh motor belok kanan juga, kirain mau parkir motor dan udah sampai ke tempat tujuan. Ternyata eh ternyata, masih masuk ke dalam lagi. Jalan tak beraspal dengan medan yang ekstrem. You want see it? Here are..










Jalan tanah liat dengan lobang dan genangan air dimana-mana. licin dan becek. Sepertinya motor saya sudah tidak kuat lagi. Ban-nya bocor. Astagfirullah.. Mana ini tempat jauh dari tempat tambal ban. Sejauh mata memenadang, hanya sungai atau rawa dengan pohon yang sudah punah. Kata temanku, tempat pemancingannya sudah tidak jauh lagi jadi paksakan saja dan simpan di dekat tempat pemancingan nanti. Meskipun hati ini tak ikhlas, tapi apa mau dikata lagi, saya tidak tahu daerah ini. Kalau ada apa-apa dengan saya bagaimana? Pasti banyak yang merasa kehilangan.hehehe..




Akhirnya sampai juga di tempat pemancingan. Untuk urusan kail, saya pinjem temen saja. Plungg... umpan di lempar. Satu..dua...tiga.. STRIKE!!! Wah hebat sekali sensasi yang dirasakan. Ikan kecil yang saya dapat. Tapi daripada ga dapet, ga apa-apa deh ikan kecil juga.Hehehe...

Hari sudah mulai beranjak siang dan mulai panas sekali. Saya sudahi saja mancing kali ini. Ikan yang didapat tidak banyak dan ikan kecil-kecil semua. Cocok buat digoreng kering..

Masalah selanjutnya adalah ban bocor. Jarak dari tempat pemancingan ke jalan raya kira-kira ada 6 KM. Mau ga mau harus dipaksa jalan tuh motor. Di tengah jalan menuju tukang tambal ban, motor saya terjerembab pada lobang jalan yang dalam (saya juga termasuk paket di dalamnya). Karena lobang tersebut digenangi air, jadi ga kelihat ada lobang. Dampaknya, sandal jepit saya putus. And how to handle it? Saya tatap tajam sekeliling jalan, mencari-cari bahan yang bisa digunakan untuk menyambung sandal jepit saya. Alhamdulillah ada tali rafia. Saya modifikasi saja tuh sendal. Ya minimal supaya bisa dipake dulu sampai tempat tambal ban.

Setelah selesai nambal sendal, saya lanjutkan perjalanan buat nambal ban yang bocor. Sesampainya di bengkel, ternyat eh ternyata tu ban harus diganti. Soalnya kada kawa (ga bisa) lagi ditambal. Apa boleh buat, berarti harus diganti, untung saat itu saya bawa kredit card (canggih amat tuh bengkel).hehe..

Tambal ban pun beres. Motor sudah Fit kembali. Saya pulang aja deh.. Mau goreng nih ikan keburu bau.

Dari jalan-jalan kali ini saya dapat menarik kesimpulan dan hikmah. Kalau mau perjalanan jauh apalagi ke tempat yang jauh dari tukang tambal ban selalu siapkan ban cadangan motor anda. Sekian dan terimakasih.

2 comments:

Lozz Akbar said...

hahaha beginilah kalau blogger kalau dolan, ada momen jpret aja deh hehe.. harusnya jangan bawa ban cadangan brade Hasulloh tuh, tapi peralatan tambal ban.. kan enak siapa tahu di daerah situ juga ada yang mengalami ban bocor hahaha

hasbuloh said...

hahaha..betul,,betul,,sekalian buka bengkel lumayan buat nambah penghasilan. hahaha

Post a Comment

jangan kapok komen lagi.hehehe...